Gerakan Anti-Valentine Malaysia Larang Muslimah Kirim Emoji

Share:

Kuala Lumpur – Kelompok Persatuan Belia Islam Nasional (Pembina) dari Malaysia mengeluarkan sejumlah fatwa bagi muslimah saat menghadapi Hari Valentine yang jatuh pada 14 Februari.

Kelompok yang juga mengaku sebagai gerakan anti-Valentine itu menasihati muslimah untuk tidak menggunakan emoJI kala mengirim pesan kepada non-muhrim. Tak hanya di hari Valentine tapi juga di hari-hari lainnya. Muslimah juga dilarang menggunakan parfum.

Dikutip dari The Malaymailonline, pada Selasa (14/2/2017), selain melarang memberikan emoJI dan parfum, ada lima larangan lainnya. Yaitu, jangan berbicara mendesah kala mengobrol dengan non muhrimnya, dan menutup aurat dengan sempurna.

Grup anti-Valentin itu juga tidak menyarankan berdua-duaan dengan lelaki yang bukan muhrim, dan bertemu hanya di siang hari.

Larangan itu adalah dalam rangka gerakan anti-Valentine. Kelompok itu mengklaim hari kasih sayang mengancam kepercayaan muslim dan menggiring umat Islam melakukan seks bebas.

Kampanye itu dilakukan sehari sebelum hari Valentine. Sebelumnya mereka juga mengajak seluruh muslim Malaysia untuk menolak merayakan hari kasih sayang itu.

“Anda setuju menolak Hari Valentine? Jika ya, berikut 5 cara, pakai kaos anti-valentine, ajak saudara-saudara muslim untuk melakukan kegiatan bermanfaat, viralkan postingan ini, dan berani untuk tegur pasangan yang belum menikah agar tidak merayakannya,” tulis Pembina dalam laman Facebook-nya.

Selain itu kelompok tersebut meminta membagi dan me-like postingan itu.

Adapun Malaysian Islamic Development Department (Jakim) secara konsisten telah melarang muslim Malaysia untuk merayakan Valentine.

Pelarangan itu dilakukan pada saat pertemuan ke-71 pada National Fatwa Committee for Islamic Affairs pada tahun 2005.

Kampanye anti-valentine lainnya yang bertema “Bahaya Jebakan Hari Valentine” telah digelar Jakim semenjak 2011.

Hari Valentine atau Valentine‚Äôs Day dirayakan setiap tanggal 14 Februari. Sejumlah orang memaknainya sebagai perayaan kasih sayang, lainnya menuding sebagai ‘peringatan yang sengaja diadakan’ untuk mendongkrak penjualan kartu, cokelat, bunga, dan barang-barang lain yang dianggap mewakili ungkapan cinta.

Gerakan Anti-Valentine Malaysia Larang Muslimah Kirim Emoji | redaksi

Komentar Pembaca


Berita Lainnya