Untuk Menata Tanjungpinang Lebih Baik, Pemko Kerjasama Dengan ITB

Share:

BANDUNG, SuaraKepri.com – Untuk menata dan membangun Kota Tanjungpinang yang lebih baik, Pemko Tanjungpinang melakukan kerjasama dengan Institut Teknologi Bandung (ITB). Kerjasama ini meliputi bidang perencanaan, penelitian dan pengembangan serta pengabdian kepada masyarakat. Walikota Tanjungpinang H. Lis Darmansyah, SH berkesempatan melakukan penanda tanganan MoU dan Perjanjian Kerjasama di dengan Institut Teknologi Bandung (ITB), Jumat (14/2), di ruang Rapim A gedung Rektorat ITB.

Melalui Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Tanjungpinang, penandatanganan MoU ini diharapkan dapat membantu Pemerintah Kota Tanjungpinang bersama seluruh SKPD terkait untuk dapat melakukan pembenahan di berbagai bidang.

Dikatakan Drs. Hamalis selaku Kepala Bappeda Kota Tanjungpinang yang turut mendampingi Walikota, perjanjian kerjasama ini bertujuan untuk membantu SKPD dalam menyusun program dengan tetap mengacu pada RPJMD yang telah dibuat. “Alasan kenapa dipilihnya ITB sebagai partner kerjasama, karena ITB sudah memiliki kemampuan dan kompetensi yang sudah teruji tentang perencanaan pembangunan secara terintegritas,” ujarnya.

Prof. Akhmaloka, P.Hd selaku Rektor ITB menyambut baik kerjasama ini. Disampaikan olehnya, kerjasama ini tentunya akan bermanfaat bagi kedua belah pihak. Bagi ITB sendiri, ini akan menjadi tambahan pengetahuan untuk para pengajar dalam transfer ilmunya ke para mahasiswa. “Materi yang diajarkan bukan lagi hanya sekedar teori, namun juga praktek dilapangan sehingga mengerti permasalahan di masyarakat. Selain itu, ini menjadi cara tersendiri bagi ITB untuk menggali potensi di daerah untuk dipelajari,” ujar Akhmaloka

Sementara itu Lis Darmansyah berharap, kerjasama yang baru saja dilakukan ini dapat ditingkatkan lagi di berbagai sektor. “Karena akan ada kerjasama dengan universitas lain seperti UGM (Universitas Gajah Mada) dibidang lainnya juga seperti pemberdayaan ekonomi kerakyatan atau infrastruktur Kota Tanjungpinang,” ujar Lis.

Dengan guidance dari ITB, yang sudah berdiri sejak tahun 1920 yang juga merupakan tempat mantan Presiden RI Ir. Soekarno menimba ilmu, Kota Tanjungpinang akan tertata dengan lebih baik lagi sehingga SKPD tidak bingung lagi membuat perencanaan kedepannya.

“Manfaatnya bisa kita lihat 5 sampai 10 tahun kedepan. Kalau perencanaan penataan sudah baik, siapapun pemimpinnya bisa membuat program untuk Kota Tanjungpinang sesuai dengan konsep apa yang dibutuhkan daerah,” ungkapnya.

Untuk Menata Tanjungpinang Lebih Baik, Pemko Kerjasama Dengan ITB | Redaksi

Komentar Pembaca


Berita Lainnya