Terbuka Dikritik, Wabup Lingga Neko Jadikan Vitamin dan Suplemen

  • Share

Lingga, SuaraKepri.com – Wakil Bupati Lingga, Neko Wesha Pawelloy mengungkapkan bahwa kritikan dari masyarakat yang ditujukan kepada pemerintahan dan bahkan dirinya langsung, sangat dibutuhkan dalam menjalankan roda pemerintahan, Jum’at (18/03/22).

“Alhamdulillah ketika ada yang menyindir atau mengkritik itu bagi saya sebagai vitamin dan suplemen dalam diri saya pribadi, artinya bersyukur kita masih ada yang mengingatkan,” ujarnya.

banner 336x280

Dirinya mengaku saat ini hanya terfokus bagaimana bekerja maksimal selama menjabat sebagai Wakil Bupati dan mendampingi Bupati Lingga hingga selesai masa jabatan, yang tinggal beberapa tahun lagi.

Sosok politisi muda ini hanya berharap kepada masyarakat agar menyampaikan kritik atau sindiran kepada pemerintah atau kepada siapapun itu baik sesama masyarakat atau individu lain, agar disampaikan dengan bahasa yang santun.

Hal itu bertujuan supaya tidak merugikan masyarakat itu sendiri karena saat ini moment-moment seperti itu sering dimanfaatkan oleh oknum-oknum untuk kejahatan dan berdampak kepada pidana.

“Kita tunjukan jatidiri kita sebagai orang melayu, yang santun berbudaya sehingga orang-orang diluar sana senang dengan kampung kita ini, dan itu tentu akan mendatangkan rezeki juga bagi masyarakat kita,” ujarnya.

Menurutnya jika terlalu sering memberikan kesan negatif kepada daerah, hal itu justru yang rugi bukan hanya kepala daerah atau wakil kepala daerah, tapi hal itu bisa berdampak bagi seluruh masyarakat Kabupaten Lingga dan Kabupaten Lingga itu sendiri.

Apalagi di era teknologi media sosial yang saat ini dapat diakses dengan mudah ke seluruh dunia.

“Coba kita bayangkan ada anak kita yang sekolah di luar negeri anak Lingga atau Dabo, kawan-kawannya update media sosial melihat kampungnya selalu diisukan negatif, tentu yang berdampak anak-anak itu juga, nah disinilah pentingnya kita menyampaikan dengan santun,” ujarnya.

Bahkan dirinya mengaku sudah pernah mewadahi masyarakat untuk memberikan kritik yang paling keras kepada dirinya, melalui pantun sebagai salah satu ciri khas orang melayu.

“Kemarin yang menang pantun itu, yang paling sakit-sakit bahasanya kita menangkan ada yang kalah itu karena objeknya kurang jelas orang yang menyampaikan dan busana yang digunakan itu saja, bukan karena kritiknya,” ujarnya sembari tersenyum.

Penulis : Febrian S.r

  • Share